Wednesday, October 14, 2009

Malay Sex Stories: 'Tergadai'

Tergadai

By tintaberahi

Aku berjiran dengan keluarga cina yang sudah bersara. Uncle Lim yang sudah berumur pertengahan 60 an tinggal bersama isteri nya, manakala anak-anak nya sudah besar dan tinggal berasingan. Uncle Lim begitu baik dengan keluarga ku. Aku seorang isteri yang bekerja dan mempunyai dua orang cahaya mata. Suami ku juga bekerja dan sering out station. Kadang kala uncle Lim lah tempat ku meminta pertolongan disaat suami ku tiada di rumah. Aku mempunyai wajah dan potongan badan yang agak menarik, mungkin sebab itulah juga aku sering menjadi mangsa gangguan seksual di tempat aku bekerja. Dah banyak tangan-tangan nakal dipejabat ku yang berjaya meramas tetek dan punggung ku. Tapi bila mengenangkan mereka semua rakan sekerja aku, jadi aku tidak panjangkan perkara tersebut. Ada juga yang lebih berani dengan mengajak aku melakukan hubungan seks dengan mereka, tetapi aku masih waras dan tidak akan membenarkan sesiapa sahaja kecuali suami ku yang boleh membenamkan nya kedalam faraj ku. Namun begitu aku ada satu kelemahan iaitu mudah terangsang bila dirangsang dan mudah menyerah kalau terangsang. Nasib baik hanya suamiku sahaja yang mengetahui kelemahan ku tersebut, kalau tidak sudah tentu ramai buaya-buaya darat kat pejabat yang ingin mengambil kesempatan terhadap diri ku.

Suatu hari ketika suami ku yang sudah lebih seminggu bekerja outstation, paip air dibilik mandi kami telah mengalami kebocoran. Aku terpaksa mengambil cuti kecemasan untuk membetulkan kerosakan tersebut. Aku telah menghantar anak-anak ku ke pusat jagaan untuk memudahkan kerja-kerja membaik pulih paip tersebut. Malangnya pagi tu tiada seorang plumber pun yang berjaya dihubungi, oleh itu aku meminta tolong Uncle Lim yang kebetulan berada dirumahnya untuk membaik pulih paip tersebut. Uncle Lim yang hanya berseluar pendek tidak berkeberatan untuk menolong ku yang terdesak ketika itu. Oleh kerana kebocoran paip tersebut agak teruk aku turut sama membantu uncle Lim membaik pulihnya. Akibatnya baju dan kain batik yang ku pakai basah kuyup semuanya. Ketika itu barulah aku perasan aku terlupa pakai coli dan bajuku yang bewarna putih dan nipis itu mendedahkan bentuk buah dada ku yang montok itu. Sudah terlambat untuk aku menyalin baju ku yang basah kuyup itu, mungkin uncle Lim telah melihat permandangan tersebut. Mungkin sebab itulah juga agaknya ketika aku membantu nya memegang batang paip tadi, uncle Lim mengambil kesempatan dengan menggesel-gesel siku nya pada buah dada ku. aku tak ambil kisah sangat tentang itu, janji paip yang bocor dapat dibaiki. Ketika aku mengadap berhadapan dengan uncle Lim, baru aku perasan seluar pendek uncle Lim agak tertonjol kedepan. Apakah uncle bernafsu dengan tubuh ku sehingga menyebabkan zakar nya menegang, ini cukup membahayakan diriku. "Ida tolong pegang batang paip ni,uncle nak ketatkan bahagian atas tu", pinta uncle Lim menamatkan lamunan ku. Tanpa banyak soal aku terus memegang batang paip tersebut dalam keadaan membelakangi uncle Lim yang sedan berusaha mengetatkan dan memasang semula paip shower. Uncle Lim merapatkan badannya pada tubuh ku, sehingga aku dapat rasakan zakarnya yang menegang itu menekan-nekan alur punggung aku. Sambil membetul kan paip tersebut, uncle Lim menujah-nujah batang zakar nya pada alur punggung menyebabkan aku kegelian dan terangsang nafsu ku. Dalam hati mula mengesyaki uncle Lim mahu menikmati tubuh ku serta mahu melakukan hubungan seks dengan ku. Gementar juga hati ini memikirkan sekira nya perkara tersebut benar-benar berlaku. Bagaimana lah nanti uncle Lim akan mengerjakan tubuh ku ini. "Aha sudah siap pun, mari kita test", kata uncle Lim lalu membuka paip shower tersebut. Air shower tersebut memancut deras seperti biasa, aku mengelak dari kebasahan menyebabkan aku terlanggar tubuh uncle Lim yang masih sasa itu dan hampir terjatuh. Uncle Lim memeluk ku kemas untuk mengelakkan aku terjatuh sehingga aku dapat rasakan batang zakar nya tegang itu tepat menikam faraj ku yang masih ditutupi dengan kain yang ku pakai. Aku cuba melepas kan diri dari pelukan uncle Lim, tetapi pelukan kemas nya menghalang aku berbuat demikian. "Ida, uncle telah tolong ida, kini giliran ida pula tolong sama uncle", kata uncle Lim yang masih memeluk tubuh ku, seolah-olah sepasang kekasih yang bertahun lamanya tak bertemu. Aku hanya mendiamkan diri sambil menutup buah dada ku agar tidak bersentuh terus dengan tubuh uncle Lim, namun begitu aku tidak dapat menghalang batang zakar nya yang mengeras itu daripada menekan rapat faraj ku. "Sudah 15 tahun uncle punya batang tidak menegang, bermacam ubat dan sensei uncle sudah cuba, tapi ini hari dia boleh tegang bila tengok tubuh ida, uncle merayu sama ida bagilah peluang sama uncle untuk rasa ida punya barang, sudah lama uncle teringin nak rasa puki melayu, sebelum ini memang uncle punya batang tak mahu tegang, apa boleh buat lo, tapi ini hari dia boleh tegang depan ida, entah bila pula nanti uncle dapat peluang macam ini, uncle sanggup bayar berapa ida mahu, tapi bila uncle nak pakai ida punya puki bagi lah", rayu uncle Lim panjang lebar. Dalam keadaan serba salah itu dan masih lagi dalam pelukan uncle ,tanpa aku sedari beliau membawa aku perlahan-lahan ke katil ku lalu menduduk kan aku ditepi kati tersebut. Aku membiarkan sahaja uncle Lim meramas-ramas lembut buah tetek ku yang mula mengeras. "Uncle, saya tidak buat perkara macam ni, saya ni isteri orang dan saya tidak mahu menduakan suami saya", rayu ku. "Ala ida ini rahsia kita berdua sahaja, uncle pun tak mahu merosakkan rumah tangga ida, tapi uncle merayu sama ida berilah peluang sekali sahaja pada uncle untuk rasa ida punya puki, tolong la ida sekali ini sahaja, lepas ni uncle tak minta lagi, 15 tahun uncle berusaha untuk memulihkan dan menegangkan batang uncle, kali ini dia boleh tegang, memang uncle akan menyesal kalau tidak dapat menggunakan peluang ini, lagi-lagi dengan tubuh ida yang memang uncle idamkan selama ini", rayu uncle Lim panjang lebar. Dalam keadaan diri ku yang masih buntu memikirkan perkara tersebut, uncle Lim telah berjaya menanggalkan baju aku yang sudah basah lencun itu mendedahkan buah dada ku yang montok serta bahagian atas tubuh ku yang putih kuning itu. Aku memegang tangan uncle Lim yang berusaha melonggarkan ikatan kain batik yang aku pakai. Tanpa berlengah lagi uncle Lim menyambar puting susu ku yang sudah mengeras sehinggakan tubuh ku terbaring di katil. Uncle Lim menyonyot puting susuku sambil menjilat dan meramas keseluruhan buah dada ku. Aku mula kegelian kerana perlakuan tersebut tidak pernah dilakukan oleh suami ku. Kebiasaan suamiku hanya meramas-ramas tetek dan menggosok-gosok faraj ku sehingga berair, selepas itu dia terus menindih dan menyetubuhi diri ku sehinggalah dia memancut air mani nya kedalam faraj ku. Aku tak kisah sangat tentang hubungan seks kerana sudah menjadi tanggung jawab ku untuk melayan suami ku yang penting asalkan dia puas.

Kini pertahanan diriku semakin goyah bila diasak oleh uncle Lim. Aku terus dibuai nafsu yang dimainkan oleh uncle Lim pada bahagian atas tubuh ku. "Uncle mesti janji, sekali ini sahaja tau", akhir aku mengalah dengan uncle Lim. Uncle Lim tersenyum melihat diriku yang sudah menyerah."Uncle janji tapi kali ini uncle mahu rasa ida punya puki boleh", pinta uncle Lim lagi. Aku mengangguk lemah, sayu dan sedih kerana terpaksa membiarkan uncle mencabuli kehormatanku . Aku melepaskan tangan uncle Lim yang berusaha untuk melucutkan kain dan seluar dalam aku. Saya tersenyum sinis apablia Uncle Lim mengambil seluar dalamku dan memakainya. Kini aku berkeadaan telanjang bulat di hadapan lelaki yang bukan suami ku. Aku hanya memejam mata kerana malu berkeadaan begitu dan pasrah dengan apa saja yang akan dilakukan oleh uncle Lim terhadap tubuh ku. Gementar juga diriku melihat zakar uncle Lim yang keras menegang dan tak bersunat itu, tambahan pula dengan saiznya yang jauh lebih besar dan lebih panjang dari kepunyaan suami ku. Uncle Lim meluaskan kangkang ku lalu bercelapak dicelahnya. Aku terkejut bila uncle Lim menyembankan muka nya pada faraj ku dan mula menjilat kelentik serta lubang faraj ku. Aku mengelinjang kegelian kerana ini lah kali pertama ini faraj ku diperlakukan sebegitu. Aku mengepit kepala uncle Lim dengan paha ku, lidah uncle Lim berterusan merangsang nafsu ku. Akhirnya aku tak mampu menahan gejolak nafsu ku bila dirangsang sebegitu, terasa tubuhku menggigil-gigil dengan perasaan yang luar biasa, aku rasa air mani ku menyembur keluar dari lubang faraj ku untuk klimak ku yang pertama. Badan aku menjadi lemah selepas itu, uncle Lim masih lagi menjilat burit ku sehingga habis air mani ku yang terpancut tadi dijilat nya. Kemudian uncle Lim mula merangkak naik keatas tubuh ku lalu menindih dan kembali mengerjakan buah dada ku. Sesuatu yang hangat dan keras mula menekan lubang faraj ku yang memang aku ketahui itu adalah batang zakar uncle Lim yang cuba memasuki rongga faraj ku. Aku meluaskan kangkang ku serta membetulkan kedudukan punggung ku supaya kepala zakar uncle Lim berada tepat pada lubang faraj ku. Lubang faraj ku mula terbuka bila menerima tekanan yang kuat dari kepala zakar uncle Lim, kehangatan batang zakar nya dapat aku rasa bila ianya mula tenggelam perlahan-lahan kedalam rongga burit ku. Aku mengerang menahan kesenakan dan kenikmatan yang diberikan oleh batang zakar uncle yang telah pun masuk keseluruhan nya kedalam rongga faraj ku. Uncle Lim mendesis kesedaan dengan membiarkan terendam rapat dalam faraj ku, aku dapat rasakan bulu kemaluan ku bertemu rapat dengan bulu kemaluan uncle Lim. Aku tak dapat menahan rasa sensasi yang diperolehi dari kehangatan batang zakar uncle Lim lalu faraj ku mengemut kemas batang zakar uncle Lim yang masih terendam dalam faraj ku. Terasa sendat rongga faraj ku di isi sepenuh nya oleh batang zakar uncle samy. Rangsangan yang beterusan dari mulut uncle pada buah dada ku serta rasa sensasi yang datang dari zakar nya menyebabkan aku gagal mengawal nafsu ku lalu aku mengerang kuat disaat tubuh ku mula mengejang dan terasa air mani keluar lagi untuk klimak ku yang kedua. Tubuh ku menjadi lemah seketika, air mani ku yang keluar tadi menyebabkan rongga faraj ku menjadi licin lalu memudahkan kerja uncle Lim menghenjut batang zakar nya keluar masuk kedalam rongga faraj ku. Terhenjut-henjut tubuh ku menahan hentakan zakar uncle ke dalam faraj ku. walaupun faraj ku sudah pun lencun tapi kehangatan batang zakar uncle tetap dirasai. Geselan kepala zakar nya yang tidak bersunat itu pada dinding faraj ku memang memberi kenikmatan yang membuatkan aku kegelian, tanpa aku sedar aku sendiri mengerang-ngerang ketika uncle menghenjut zakar nya kedalam faraj ku. Rasa ini memang tidak boleh diperoleh apabila bersetubuh dengan jantan melayu.

Hampir 20 minit uncle Lim menikmati tubuh ku, peluh jantan nya mula keluar, begitu juga dengan aku yang mula kepenatan mengangkang untuk nya dan menahan asakan zakar nya pada faraj ku. Kini aku dapat rasakan uncle Lim mula menekan batang zakarnya sedalam-dalam nya kedalam rongga faraj sehingga kepala zakar nya menyentuh pintu rahim ku yang menyebabkan aku kesenakan menahan tekanan zakar nya mula mengembang dan berdenyut-denyut menandakan dia akan mengeluarkan air mani nya, belum pun sempat aku menghalang uncle Lim daripada memancutkan air mani nya kedalam rahim ku, berdas-das pancutan dan semburan hangat air mani nya membasahi rahim ku sehinggakan menimbulkan rasa sensasi yang hebat pada tubuh ku .Faraj ku kembali mencengkam batang zakar uncle Lim dan tubuh ku mengejang lagi lalu terasa air mani ku keluar lagi untuk klimak ku yang ketiga. Aku terkulai lemah, begitu juag uncle Lim yang masih terkulai kepenatan di atas tubuh ku. Setelah pulih aku menolak tubuh uncle Lim dari tubuh ku lalu mengeluarkan batang zakar nya yang masih terendam dalam faraj ku. Aku bangkit ke bilik air untuk membersihkan sisa air mani uncle Lim yang bertakung dalam rongga faraj ku. Melihat sisa air mani Uncle Lim yang kekuningan, saya cuba merasa air mani uncle itu .Uncle Lim mengucapkan berbanyak- banyak terima kasih kepada ku di atas kesudian ku memberi layan seks kepada nya tadi. Menggunung pujian nya pada diriku di atas kenikmatan yang diperolehi nya dari tubuhku. Uncle Lim ingin mengulanginya lagi sekiranya aku memberi peluang kepadanya lagi. Disebalik penyesalan di atas keterlanjuran ku tadi, ada rasa kepuasan yang tak terhingga dalam tubuh ku hasil daripada penangan batang zakar pakcik cina, jiran aku tu.


No comments:

Post a Comment

Post a Comment